ill feel pada pandangan pertama

Peribahasa mengatakan : “Tak kenal maka tak sayang, tak sayang maka tak cinta”. Apa itu berlaku buat semua orang?. Tapi tanpa cinta pun sesuatu bisa terjadi. Gitu juga sama gue. Gue dilahirin bukan karena cinta, tapi karena mamak gue yang lahirin. Dan lo juga nggak perlu repot-repot buat sayang sama gue, apalagi sampe cinta sama gue. Ngapain juga? Ngerepotin aja. Pertama, dari segi wajah aja udah ga meyakinkan banget buat dicintai. Lebih mirip keset mobil, item-item tipis bau karet gitu. Beda banget sama adik angkat gue,si Justin. Kedua, dari segi kelakuanpun sangat-sangat biasa banget. Gue yang biasa ke kampus dengan muka yang biasanya, rambut yang biasanya, baju yang biasanya dan bau sungut yang anyep seperti biasanya. Biasa makan yang biasa ada di tempat sampah (= makanan basi). Dan gue yang biasa kemana-mana biasanya sama belalang tempur kesayangan gue (baca: vario biru), yang biasa gue pake buat nerobos lampu merah, nganterin ade gue ke sekolahnya, atau buat belanja titipan (lebih enak dibilang “suruhan”) emak tercinta. Semua, serba biaSASAja.

Mungkin banyak orang kayak gue di dunia ini. Eh! engga cuma gue. Yang bener-bener gue ya cuma gue ini !. 2012 bisa kiamat kalo kebanyakan orang kayak gue di dunia. Ibaratnya velove vexia cuma ada 1, ya dia juga cuma suka sama 1 orang, yaitu GUE . . .(suasana hening, saking garingnya jangkrikpun ga bunyi)

Mana mungkin! Taik lo!

Mungkin aja kalo gue operasi plastik ember semen, dioplos solar bekas. Tapi biarpun gue dikatain orang kalo gue mirip Bradd Pitt, gue ga pernah sombong dan tetap rajin solat 5 waktu juga mengaji dan menabung.

Oke, cukup tentang gue. Sekarang tentang masalah gue. Gue punya masalah. Masalah punya gue. Masalah gue punya.

Hemm.. diantara kalian mungkin ada yang pernah jatuh C.I.N.T.A (baca: t.i.n.j.a) pada pandangan pertama kaan?. Itu sih wajar (Wajib belajar 9 tahun = program pemerintah untuk menuntaskan kebodohan di Indonesia). Tapi gue lain. Gue lain tapi. Gue pernah illfeel pada pandangan pertama. Pastinya gue illfeel pas ngaca diri sendiri di cermin. Kalo itu mah bukan illfeel lagi, tapi feel ill (langsung gue muntah-muntah dan dibawa ke dukun beranak).

Sekarang serius. Dua rius malahan. Gue pernah ill feel (terus kenapa?). Orang yg gue ill feelin ini cowo, rambut mohawk mamantes (mamantes: maksain buat pantes sama dia), badan agak gendut, gak tinggi-tinggi amat. Muka beberapa level di bawah gue (sombong). Sekali lagi gue tekankan, bukan berarti gue gay atau apa dengan gue ngejelasin ciri-cirinya dan terkesan merhatiin dia, gue cuma suka sesama jenis. Ya nggak lah ! najis amat. Ngapain juga? Udah dari sononya laki-laki itu senengnya sama perempuan, ngapain ngincer yang batangan juga, iya toh?

Kembali ke permasalahan. Hari itu hari pertama gue ospek kuliah. Dateng pagi-pagi jam 5 lebih 60 menit, nyampe kampus ditegur ama senior, “ayo de’ cepetan!” (mungkin dalem hati dia ditambahin “anj*ng!” dibelakang kalimat tadi) tapi gue tetep santai seperti biasanya. Akhirnya gara-gara gue kelamaan, dia (senior) langsung keluarin jurus tendangan matahari, salto 10x di udara dan langsung nendang di titik kelemahan kaum adam dan gue mental 10 meter sambil guling-gulingan dengan luka parah dan gue berubah jadi ganteng berkat aspal yang ngumpul di muka gue.

Akhirnya, sampe juga gue di tempat eksekusi. Tempat acara pertama ospek yaitu upacara formalitas di lapangan parkir (lapangan parkir?!) kampus. Kampus gue ini ga gede-gede amat, tapi lumayan juga dan rencananya 2 taun lagi mau dibangun gedung baru yg katanya 8 lantai. Jadi Cuma ada 8 petak lantai di gedung yang baru (Itu mah cukup buat pipis sambil berdiri doang bos !)

Acara pertama langsung upacara. Semua anak udah dibarisin, dan gue masih nyari-nyari kelompok gue dengan santainya. Tiap-tiap akang/teteh GT (:guard team, bodyguardnya masing masing kelompok) megang tulisan nomer kelompok yang mereka pegang masing masing dengan tangan di atas, kaki sedikit mengangkang, agak erotis tapi mengundang rasa kasihan. Kayak anak 5 taun abis sunatan. Begitu gue liat kelompok gue, langsung gue nyempil kek upil yang disentil diantara barisan kelompok gue itu. Dan gue liat di depan, akang-teteh senior udah bawa golok, clurit, keris, martil, sekop,, pacul, ember (senior apa tukang bangunan?) siap buat meng eksekusi seluruh junior barunya.

Sebelum mulai, kita-kita disuruh kenalan dulu 1 sama lain di kelompok. Biar kenal tapi bukan buat sayang dan cinta (inget kata pepatah lagi). Pertama akang GT nya yang ngenalin dirinya sendiri, terus yang lain ngikutin 1 per satu. Dan perkenalan gue yang biasa banget itu berakhir dengan biasa lagi seperti biasanya.

Sampe akhirnya, pas gue lagi tengok kanan-kiri nyari mangsa gara-gara gue belum sarapan. Gue sekalian nyari temen sma gue yang katanya masuk di tempat kuliah yg sama. Terus ga sengaja pandangan gue teralihkan oleh sosok yang tadi pertama gue ceritain. Dia lagi ngobrol-ngobrol sama temen sekelompoknya. Ternyata eh ternyata, gue ga sengaja nguping dia bilang kek gini,

“kok cewe cewenyanya ga ada yang gimanaaa gitu ya? Pada aaakhh, gitu semua !”.

Oh ... my ... god ...

What the fcuk?

apa maksudnya dengan "gitu semua"?

1 kalimat yang menusuk hati yang terdalam (sok puitis)

Kalo elo liat orangnya, mungkin perasaan lo sama gue gak jauh beda.

Please lah gue aja yang notabene udah (maaf) ganteng dari pas muka gue kena batu di lapangan bola (sebelum kejadian itu belum ganteng) aja gak berani ngeluarin kata-kata se sompral itu.

Apa dia ngerasa ganteng? Apa dia ngerasa paling hebat? Gue gak tau apa pendapat kalian kalo kalian nemu orang kek gini. Tapi gue tekankan sekali lagi, please lah ga ada yang bisa kita banggain di dunia ini man !. Kalo emang iya, berarti dia orang sombong. Sebenernya kita boleh bangga, buat prestasi kita, buat tingkah laku kita yang bisa kita jaga dari pergaulan yang main gak karuan di jaman sekarang. Tapi itu semua kebanggan buat diri sendiri bukan buat kita pamerin ke orang lain. Dan gue bukannya ngerasa lebih dari dia, atau dari agan-agan sekalian, kita semua sama. Semuanya serba sementara. Ibaratnya barang yang ada di toko serba lima ribuan, semuanya serba gampang rusak. Sama aja dengan muka kita. Cuma awet beberapa taun doang. Lamaan dikit dempulnya udah kendor dan pasti mulai minta di service. Tapi punya gue lain, yang jelas bukan dari toko serba lima ribuan, dan gue gak betah liat orang yang sombong tapi gak ngaca sama diri sendiri dulu.

Brothers, and sisters, kesimpulannya kita nih kudu ati ati dalam ngucapin sesuatu. Apalagi di tempat yang baru kita kenal. Salah-salah bisa ada yg ga suka dan terjadi apa-apa sama kita (contoh : di hutan ga boleh sompral). Kadang kebanyakan orang gak sadar sama hal itu. Dan gue sekali lagi mohon maaf bukan ngerasa paling hebat, tapi gak ada salahnya kita saling mengingatkan, iya ngga?. Dan gue juga minta, buat akang-tetek,eh teteh kalo ada kelakuan gue yang bikin ga enak tolong ingetin gue ya. Jangan shireen sungkan tegor aja gue. Lempar aja kepala gue pake bambu runcing kalo perlu. Jangan lupa siapain tanah 1x2 meter kalo gue pendarahan.

2 komentar:

iqbalganteng mengatakan...

ospek yg berkesan ya... :D

kalo ketemu kayak gituan, reaksi saya beggitu dia bilang, "Kok ceweknya ga ada yg gimanaaa gitu? Pada aaaaakh..." langsung saya CIUM biar dia makin mendesah manja....

HAHAHAHAHAHA!!! ENJOY!!!!

Muhammad Rizky Fitriawan mengatakan...

boleh dicoba tuh sarannya. siapa tau langsung jadi sexy bibirnya dia kena kecupan maut dari babangus ane hahaha

Posting Komentar